Laporkan Penyalahgunaan

Soto Seger Mbok Giyem Boyolali ganti Nama / Brand ?



Kemaren mendadak ada acara penting ke Yogya, jadilah sehari ke Yogya kemaren. Jadi mohon maaf ya teman-teman yang order hari Sabtu dan sudah ku konfirm kirim Senin..terpaksa mundur hari ini kirimannya. Karena kemaren acaranya siang..ya udah biar sekalian jalan kemaren aku  niat mampir ke Mbayat, Wedi dulu..kebetulan mau cari properti foto buat buku ketiga nanti..yang pengennya sich bertema etnik gitu foto-fotonya. Jadi sebelum ke Yogya di sempatkan blusukan ke sentra gerabah Mbayat Klaten. Niatnya cuma pengen beli beberapa properti..ujung-ujungnya borong juga..hihi. Biar sekalian jalannya kan jauh dan agak masuk ke pelosok desa tempatnya soalnya. 

Ini dia hasil buruanku di sentra gerabah, Mbayat Klaten..:D


Di daerah Mbayat Klaten nich gerabahnya lebih cantik di banding kasongan Bantul Yogya..karena warna alaminya yang kecoklatan dan lebih halus gerabahnya. Mungkin faktor tanahnya kali ya..yang membuatnya beda. Sayangnya karena lokasinya yang cukup jauh ke pelosok desa dan agak jauh dari jalan utama Klaten, maka kurang populer di banding dengan sentra gerabah Kasongan. Padahal harganya super murah banget..kalau beli di pengrajinnya langsung. Misal..kendi kalau di toko oleh-oleh pasti udah 35 rb ya..kalau di Mbayat langsung cuma 12 rb..piring-piring dan mangkuk cantik cuma berapa ribu gitu..murah banget dech. Pokoknya kalau beli banyak banget tuch..mungkin seharga kalau aku beli satu baju gitu kali ya..hihi. Kalau beli baju kan cuma dapat satu..kalau buat beli properti foto gerabah ini..bisa dapat sebagasi penuh mobil..sampai suamiku mel ngomel tak iye..keberatan mobilnya..hihi. Buat sebagian orang barang-barang seperti ini mungkin nggak ada gunanya, tapi buatku ini sesuatu banget..hihi..karena modal kerja juga.


Sebelum ke Mbayat kita sempat mampir ke soto Seger langganan di Boyolali, Soto Seger Mbok Giyem,..tapi eh sampai sana udah berubah spanduknya..jadi Soto Seger Hj. Fatimah..oh..ada apakah gerangan ? Memang aku sempat cerita-cerita sich sama suami beberapa waktu terakhir ini..kok sekarang soto seger mbok Giyem di mana-mana ada ya..sampai di Ungaran..di semarang dekat rumah pun ada. Tapi pas mencoba yang di daerah Ungaran..kok rasanya memang berbeda. Akhirnya karena penasaran kami mengulik keterangan dari pegawainya. Ternyata oh ternyata..memang terjadi *perpecahan* di antara generasi penerus Soto Segeer ini..hihi. Katanya..Soto Segeer Mbok Giyem itu nggak buka cabang di mana-mana..cuma ada dua cabang, dan semua ada di dekat warung aslinya di Boyolali sana...dengan mengusung nama baru jadi Soto Segeer Hj. Fatimah. Tapi ini kata pegawainya lho..dan juga sesuai dengan yang tertera di warung Soto Segeer yang asli yang Hj. Fatimah ini...sampai di tulis besar-besar di dinding..kalau tidak buka cabang di mana-mana..kecuali di Boyolali. Jadi terjawab sudah rasa penasaranku kemaren-kemaren ya..setelah melihat banyak soto segeer Mbok Giyem warungnya bertebaran ke mana-mana..hihi. Sudah seperti Sop Ayam Klaten Pak Min ya..yang juga bertebaran di setiap daerah ada. Kalau kata ABG sich.."Hatimu seperti Soto Seger Mbok Giyem dan Sop Ayam Pak Min..punya cabang di mana-mana..! " lol..pagi-pagi..error..!


Yang menggelitik buatku adalah..kenapa harus nggak rukun ya..hingga akhirnya sampai harus ganti brand di soto seger aslinya yang di Boyolali..dari nama besar Soto Segeer Mbok Giyem..sekarang jadi ganti namanya menjadi Soto Segeer Hj. Fatimah. Sayang sekali..nama besar Mbok Giyemnya malah di hilangkan..justru yang franschisenya yang malah menyandang nama besar Mbok Giyem. Tak taulah..itu urusan yang punya sekarang ya..hihi..kalau aku cuma sekedar penikmat sotonya aja..jadi walaupun..namanya ganti..aku  akan   tetap mampir ke tempat Soto Segeer Mbok Giyem yang pertama yang warungnya ada di dekat pasar Boyolali yang suasananya khas warung soto ndeso. Aku akan tetap kembali ke sana jika lewat Boyolali..karena aku selalu kangen sate kikilnya yang enak banget..hihi. Duch..kalau nggak ingat  dosa sama tubuh, karena nimbun kolesterol...hihi..kalau di sana bisa cemal cemil sate kikilnya yang empuk dan gurih. Kemaren saking kelaparan karena memang belum sarapan dari Semarang..dan warungnya ramai sekali..malah lupa motret foto sotonya pakai kamera beneran..untung dech sempat motret pakai tab..jadi buat yang belum pernah ke sana..ya kira-kira seperti ini soto Seger khas Boyolali teman-teman. Walau sebenernya rasanya nggak jauh beda sich..sama soto sedep di dekat di Karangrejo Banyumanik, yang punya juga asli Boyolali. Tapi kadang  rindu juga suasana khas soto Segeer Mbok Giyem yang khas..yang di meja penuh lauk pauk..hihi..dan yang paling aku rindukan adalah sate kikilnya..hihi.








Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts