Laporkan Penyalahgunaan

Tips Pia Udang lembut


Waktu liburan ke Salatiga beberapa hari lalu..sempat ngubek-ngubek pasar tradisional, dan ketemu cetakan jadul dari kuningan. Bentuknya sich cekung..mirip mainan jaman dulu..dakon..hihi. Kata penjualnya buat cetakan serabi dll. Tapi kok dalam banget gitu cekungannya. Tapi karena kondisinya masih bagus dan bersih..aku beli aja..hihi. Daripada nyesel ntar nggak ada lagi.


Tapi ya..mau buat serabi dll..belum sempat. Akhirnya kemaren iseng buat nyetak pia udang aja..yang pasti di sukai suami dan aku juga suka. Pia udang..bukan bakpia atau pia manis lho ya..tapi ini sejenis gorengan  yang banyak di jual di pinggir-pinggir jalan di Semarang. Adonan seperti adonan bakwan..tapi lebih encer dan sayuran isinya sedikit. Di atas pia di beri toping udang. Coba lain kali di kasih toping cumi..dll kali jadi kayak takoyaki ya teman-teman..hihi. Tapi..tetep aku lebih suka pia udang ini..enak di makan anget-anget sambil nyeplus cabe rawit. yummy..!

Yap...suamiku suka banget yang namanya pia udang khas Semarang. Tiap pagi sering banget beli di tukang jajanan. Kami sering beli pia udang di beberapa penjual jika pagi..dan rasanya itu beda-beda..hihi. Ada yang bantat..neg..ada yang  kadang tengah masih mentah..tapi ada juga satu dua yang enak..tapi berminyak banget. Memang adonan pia udang ini harus pas agar hasilnya lembut..tapi nggak berminyak.  Pia udang ini harus di cetak sendok sayur cekung. Aku kemaren iseng aku cetak pakai cetakan kue apem..tapi separo tinggi aja..jika sampai penuh bakalan besar banget..hihi. Pia udang ini juga harus di goreng dengan minyak banyak agar matang sempurna hingga bgaian dalamnya. Nah pas kemaren aku pakai cetakan serabi ini untuk membentuk saja.. Ketika sudah setengah matang, aku pindah ke wajan yang banyak minyaknya..jadi bentuk bisa cantik..tapi dalamnya bisa matang sempurna.

Kadang-kadang kalau beli pia di luar..mikir minyaknya juga sich..tapi kalau mau buat pia udang ini kadang males..karena lengket di sutil..susah lepas..dan ujung-ujung di sendokin jadi bakwan..hihi. Nah..kalau udah di sendokin nich rasanya memang beda..ya jadi bakwan aja. Kalau pia udang ini harus di cetak dulu..jadi adonannya itu lebih encer di banding bakwan..dan harus pakai telur agar adonan ringan mengembang dan pianya jadi lembut. Jika adonan sekental adonan bakwan dan di cetak bentuk pia gini..di   jamin..padet..dan kadang belum matang tengahnya.


Setelah aku cetak pakai cetakan serabi jadul dari kuningan ini..jadi cantik-cantik dech piaku..seneng dech..nggak lengket pula..jadi semangat bikin pia udang sekarang. Tips pia udang yang lain, isiannya jangan terlalu banyak..agar hasilnya lembut. Memang pia udang ini biasanya sayurannya hanya wortel dan daun bawang. Adonan jangan terlalu kuat di aduk agar tidak keras pianya. Salah satu bahan yang harus ada untuk pia udang khas Semarang ini..ya harus ada udangnya untuk toping. Aroma dan gurihnya udang akan sangat mempengaruhi rasa gurih pia ini.

Oke dech buat yang mau coba,.ini dia resepnya :

Pia Udang Lembut

Bahan :
250 gram tepung terigu protein sedang
400 ml air
1 butir telur
1 buah wortel, potong dadu kecil
2 batang daun bawang, iris halus
1 batang sledri, iris halus
1 sendok teh kaldu ayam bubuk
Garam secukupnya
Udang segar kecil secukupnya untuk taburan

Bumbu halus :
2 siung bawang putih
1/4 sendok teh merica butiran
Cara membuat :
Campur terigu, telur dan bumbu halus, tuagi air sedikit demi sedikit sambil di aduk hingga rata dengan sendok atau spatula ( jangan di uleni pakai tangan ya agar  tidak keras dan liat )
Masukkan bumbu2 lain dan sayuran iris. Aduk rata.
Panaskan minyak banyak di wajan, celupkan sendok sayur, diamkan sebentar. Masukkan adonan ke sendok sayur sampai penuh, tata beberapa udang di atasnya. Kemudian masukkan ke minyak panas. Diamkan sebentar hingga adonan set, baru di goyang2 agar terlepas dari sendok sayur, lalu goreng hingga matang dan kering. Lakukan hingga adonan habis.


Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts