Laporkan Penyalahgunaan

Tips Mengurus Ijin PIRT Untuk Usaha Pangan Rumahan

Wua..maaf ya teman2..dua hari ini absen posting resep..karena sibuk sekali mempersiapkan ijin PIRT untuk usaha pertepunganku..hihi. Dah alhamdulillah..hari ini sudah di survei oleh Pihak Dinas Kesehatan kota Semarang..alhamdulillah tidak ada masalah..baik tempat..ataupun produk2nya. Aku ngajuin untuk rencana pengembangan produk tepung mix baru yang mau ku racik sendiri..sama yang tepung2 yang aku re pack sendiri. Memang dari supplier masing2 tepung sudah ada PIRT juga..tapi karena ada beberapa produk yang aku re pack atau aku tambahin bumbu sendiri..misal kayak tepung2 yang aku order dalam kemasan besar dari supplier dan aku re pack kecil2..ternyata..ijin PIRT nya..harus dari aku sendiri. Dan alhamdulillah..tinggal nunggu no nya aja nich teman2..nggak ada masalah..lha wong memang tidak pakai bahan2 apapun yang di larang...misal kayak leker..yang cuma pakai tepung teirgu kemasan Boga****, tapioka...merk juga..susu bubuk merk juga..jadi semua bahan2 terjamin dech. Untuk tepung kremes juga..bumbu2 rempah bubuk..dari supplierku juga..jadi semua aku pakai bahan2 berkualitas.

Nah..tips buat teman2.yang punya usaha pangan rumahan..jangan takut ngajuin ijin usaha PIRT ya..agar lebih plong gitu kalau usaha. Syaratnya cukup mudah kok..tinggal mendaftar ke Dinas Kesehatan setempat, isi formulir..mengikuti penyuluhan yang di adakan oleh Dinas Kesehatan..selanjutnya di survei dech tempat usaha kita.

Untuk tempat usaha..juga nggak harus khusus..misal teman2..punya usaha makanan jadi..otomatis yang di survei ya bagian dapur..harus bersih..tidak ada serangga, dekat dengan tempat cuci tangan. Proses pembuatan atau pengepakan makanan tidak boleh di lakukan di lantai. Para pegawai jika ada..juga di sarankan untuk memakai perlaatan kebersihan..seperti sarung tangan, celemek, tutup kepala...dan masker. 

Udah..selanjutnya..tinggal nunggu di survey dan di cek..komposisi bahan2..pengemasan..dll..lalu tinggal menunggu no ijin keluar dech.
Jangan kawatir jika di survei Dinas Kesehatan teman2..nggak harus ada tempat usaha khusus kayak workshop atau show room ruangan besar gitu kok. Aku aja..cuma memanfaatkan ruang lantai 2 rumahku yang memang kosong..untuk usaha kecil2 an ini. Ruang   tengahnya untuk tempat re packing tepung2 atau labeling, ada ruangan lain....atau kamar kosong tepatnya buat naruh barang2 peralatan packing..rak display yang biasa buat display pernak pernik..buat naruh jualan yang kecil2 aja..hihi..*kereatif kan*. Nggak masalah kok tadi. Usaha juga nggak harus kapasitas besar produksinya..jelaskan saja kondisi sebenernya..misal baru mau mulai usaha..atau udah jalan dikit nggak masalah...atau produksi jika ada order misal teman2 nerima pesanan kue2 dll. Aku aja pas di survei tadi ya cuma ada kegiatan , prose mixing tepung mix baru yang aku ajukan, nge labeli tepung2 tadi ..sama packing. Kebetulan stock tepung2 lain yang dari supplier juga udah menipis, baru datang lagi besok..karena aku nggak banyak menyetok barang lama2 di rumah..selain muternya juga cepat habis barang2..jadi seminggu sekali re stock barang2nya..jadi tadi pas di survei juga nggak banyak barang banget kayak toko gitu ya..nggak masalah kok teman2. Jadi ayuk..semangat buat teman2..sekecil apapun kita usaha..kalau semua persyaratan legal dan standart keamanan pangan udah terpenuhi..hati jadi tenang kan. Yukk buat teman2 yang punya usaha pangan rumahan..segera urus PIRT..^^

Ini tempat usaha kecilku..lantai 2 rumahku..hihi..jadi ya memang belum punya toko atau show room khusus gitu teman2..tapi nggak masalah kan ya..namanya juga usaha rumahan..yang penting bersih dan order jalan terus..hihi.




Oke segitu dulu ya sedikit tips buat teman2..yang punya usaha pangan rumahan..misal terima pesanan snack..atau bikin makanan atau bahan makanan kemasan, semoga bermanfaat ya....besok sambung lagi ya..back to the kitchen..masak2 lagi..di tunggu ya resep2nya..^^



Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts