Laporkan Penyalahgunaan

Cara Membuat Gatot..dari Gaplek Kering


Kemaren pas ke daerah produsen gaplek dan tepung tiwul di Yogya..aku kan kulakan tepung tiwul, eh ada gaplek kering juga..bagus2. Lama bangat gak ketemu gaplek kering..hihi. Apa itu gaplek..buat temen2 di luar Jawa belum tau ya mungkin..gaplek itu singkong yang di keringkan..sampai benar2 kering ..jadi kayak kayu..saking kering dan kerasnya..hihi. Proses pengeringan di lakukan alami dengan bantuan sinar matahari..di hujan2 kan..dan di tunggu sampai benar2 kering dan mengeras. Jadi nggak mudah dech prosesnya. Makanya sekarang ini jarang dech ketemu gaplek..kecuali memang di daerah khusus di Yogya yang masih banyak pembuatnya. Nah..gaplek ini lah yang selanjutnya jadi gatot. Makanan khas Yogya juga..temennya tiwul. Mungkin temen2 berpikir..apa nggak jamuran..basi dll..gaplek itu kok di jemur berhari2 dan di hujan2 kan pula. Justru jamur itu yang di cari..hihi..tapi jamur aman kok teman2..karena jamur ini yang mengurai singkong jadi lebih kandungan gizinya ketika jadi gaplek. Dan rasanya jadi lebih enak lho..rasa khas gaplek gitu..susah di ceritain dengan kata2..kalau  yang udah biasa atau pernah makan gaplek ya pasti tau rasanya.

Nah..akhirnya pas beli tepung tiwul di Yogya kemaren aku beli gaplek kering juga..pengen bikin gatot sendiri di rumah..karena selain langka..yang jual jarang gatot ini..jika ada pun suka nggak sesuai selera..ngolahnya. Ada yang pakai pemanis buatan..ada yang kurang matang atau keras alias *kenyoh kenyoh* atau magel gitu gatotnya..dll..pokoknya kurang sipp gitu. Nah..jadi aku pengen bikin sendiri..dan ternyata..memang enak bingits..kalau bikin sendiri. rasanya lebih fresh..bersih dan juga sesuai seleraku manisnya. Jadi..untuk gatot aku suka yang manisnya lamat2 aja..alias cuma pakai gula pasir dikit, kalau terlalu manis itu citarasa asli gaplek jadi hilang dech berganti rasa manis aja yang dominan. Wua..jadi nyesel..kemaren cuma beli gaplek keringnya sekilo..lha masih ragu2 enak apa ndak kalau bikin gatot sendiri. Kalau tepung tiwulnya sich beli banyak nich teman2..jadi yang mau pesan tepung tiwul udah ready stock nich..fresh lho..kemaren aku dapat yang habis giling..jadi tepungnya mnasih baru .Wah..nyesel juga ndak bisa sekalian beliin teman2 yang pesan gaplek kering..hihi..next time kalau mudik lagi ya teman2..aku beliin gaplek kering buat gatot..karena sekarang udah yakin dan hasilnya enak ..makanya next time berani nyetok dech. Kan awet juga..hihi..kayak nyetok kayu lho beneran keras dan kering banget gaplek kering itu.

Karena gaplek dalam bentuk kering makan cara membuatnya jadi gatot, perlu di rendam dulu pakai air berhari2. Aku kemaren dari hari minggu..berarti sekitar 4 harian ya..baru bisa di kukus dan di nikmati gatotnya..hihi. Makanya ya jarang kali sekarang yang jual ya teman2..karena dari singkong segar   untuk jadi gatot itu perlu waktu berminggu2..haha. tapi..karena aku pangkas bikinnya dari gaplek kering..ya cukup 4 hari aja nich..udah bisa makan gatot yang menul2..gurih dan kenyil2 enak dech pokoknya teman2..dan fresh, serta lebih bersih ya karena buatan sendiri. Gimana nggak bersih, karena prosesnya kan 4 hari di rendam air, berarti 4 kali di cuci dan di ganti air baru..hihi.

Cara membuat gatot dari galpek kering begini nich teman2 :
  • Rendam gaplek selama beberapa hari, min 3 atau 4 hari ya
  • Ganti air rendaman dengan air bersih setiap hari
  • Jika gaplek udah empuk dan ngembang lagi, jadi kayak singkong mentah yang empuk, potong kecil2, lalu kukus hingga matang.
  • Beri gula dan garam sesuai selera ya waktu mengukusnya.
  • Kukus hingga empuk dan kenyil2 gatotnya.
  • Sajikan dengan kelapa parut yang sudah di beri sedikit garam..yummy dan eksotis dech rasanya. 
Ini penampakan gaplek kering yang udah ku rendam selama 4 hari ya teman2. ada warna hitam2 itu justru  nanti hasil gatot jadi enak..karena protein dari singkongnya sudah di urai oleh jamur, jadi hasilnya bisa kenyil2 dan aromanya khas..cobain dech..kalau pas main ke Yogya ya..masih banyak kok yang jual gatot dan tiwul di pasar2 tradisional Yogya.




Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts