Laporkan Penyalahgunaan

Kue Ongol Ongol..Yang Jadul Yang Paling Enak..Ternyata Memakai Tepung Garut...^^



Ongol ongol..adalah salah satu jajan pasar favoritku. rasanya itu lho..enak banget..lembut dan mak nyess gitu kalau di makan..di tambah taburan kelapa parut yang gurih..jadinya enak banget jaman kecil dulu kalau makan ongol ongol ini. Nah..sudah lama aku mencari resep ongol ongol yang otentik..berbagai resep udah ku coba..dari yang pakai tepung tapioka..tepung sagu..tepung hungkwe..semuanya tidak ada yang sesuai dengan rasa ongol ongol jaman aku kecil dulu..beda jauh. Nah..pas pulang ke Yogya kemaren..kakakku beliin aku ongol ongol dari pasar karena tau aku memang suka. Ya ampun enak banget..rasa itulah yang sudah lama ku rindukan..hihi..*lebay..*

Ternyata masih ada yang jual di pasar tradisional ongol ongol jadul ini. Setelah cerita sama kakakku kalau aku sering coba bikin ongol2 tapi rasanya kok beda dengan yang dia belikan..kakakku bilang..yang pasti beda..wong ongol ongol itu yang asli jadul dan otentik itu pakia tepung garut..atau pati kerut..kalau di tempatku di sebutnya. Wah..aku senang sekali akhirnya tau resep ongol2 yang otentik jadul..apalagi ketika lagsung di beliin tepung garutnya sama kakakku di tetangganya yang kadang bikin tepung garut ini.

Wah..senengnya..serasa dapat harta karun bahan makanan langka..hihi. Kok ya ndak dari dulu2 bilang ya kakakku..hihi..padahal ya dulu sering bawa tepung garut ke Semarang..cuma biasanya tak buat bikin cookies aja atau cendol. Kalau di buat cendol..rasa dawetnya itu kayak rasa dawet ayu Purbalingga gitu lho teman2.
Setelah aku coba di Semarang..hemm..memang betul kata Kakakku..ongol ongol yang aku buat dari tepung garut ini memang enak sekali..persis sama kayak yang di jual2 dulu di pasar. Akhirnya..pencarian resep ongol ongol ku..berakhir..!. Ternyata aku salah bahan selama ini. Hemmm..senengnya..sekarang bisa sering buat ongol2 sendiri dech..nggak penasaran lagi..hihi. Dan bakalan bisa sering buat..nanti kalau tepungku habis tinggal minta di kirim lagi sama kakak..hihi.


Garut mbidro atau kerut di sebutnya di tempatku..dan ada juga yang nyebut ganyong..memang bisa di buat tepung..dan enak di buat aneka kue2 atau jajanan tradisional. Bukan garut yang warnanya putih lho teman2..tapi garut yang kemerahan yang kayak lengkuas ruas2nya. Kalau yang paling aku suka yang buat ya kue2 kering jadul atau semprit atau dawet. Umbi ini aslinya enak di rebus gitu aja..rasanya manis..ada yang mempur.ada juga yang kenyoh2..hihi..bahasa indonesianya *kenyoh2* apa ya..?..hihi. Pokoke ada juga yang magel gitu rasanya. Jadi dulu kalau di rumah merebus umbi garut..pasti seru dech pas makan..berburu atau rebutan sama saudara2..supaya bisa nemu yang rasanya enak ..manis dan mempur.
Garut ini juga bagus lho buat ngademin perut...kata orang2 tua jaman dulu. Biasanya dulu di buat bubur gitu aja sich paling gampang. Garut juga sangat aman buat pencernaan, bagus di makan orang yang baru sakit..dan nggak boleh makan yang keras2. Garut ini juga gluten free..rendah kalori..sumber folat yang baik..jadi bagus buat bumil nich teman2..ayo sering makan ongol2 garut ya..kalau lagi hamil..hihi. Selain  itu juga garut lebih banyak protein di banding umbi2 an lain, mengandung mineral, dan vitamin B kompleks. Gitu sich dari yang aku baca..karena banyak kok ahli2 atau mahasiswa2 yang melakukan penelitian tentang umbi ini..dan di share di internet hasilnya.

Karena gluten free inilah tepung garut banyak di tambahkan untuk bahan pembuat makanan bayi atau anak2 ya teman2..karena memang mudah di cerna. Bentuk tepung garut sendiri..kalau yang asli pengolahan dengan cara tradisional kayak punyaku..agak bergerindil2..tapi bisa di ayak atau kalau mau cepat ya di haluskan lagi pakai blender kering. Baru siap di olah jadi aneka makanan. Oh ya..kalau jadi kue kering..tekture kue dari tepung garut ini mirip2 sama dari tepung tapioka..rasanya juga lembut dan lumer di mulut. tapi tentu saja kandungan gizinya lebih banyak tepung garut. Aku di beliin di tempat kakakku ini bagus kualitasnya..bersih dan nggak bau apek, karena baru memang ya tepungnya..dan yummy dech buat ongol2. Oh ya beda ongol2 garut dengan  bahan lain..itu tuch liat fotonya teman2..bisa bening kan tekturenya ongol ongolnya..dan rasanya enak sekali..lembut dan nyess gitu ketika di makan.


Mau coba..yukk mari..jika punya tepung garut di rumah..cobain dech di buat ongol2 begini teman2..enyakkk..^^
Ongol Ongol Tepung Garut 

Bahan 1 :
150 gram tepung garut, ayak atau blender halus pakai blender kering jika masih bergerindil
100 - 150 ml air ( Sesuai selera ya tingkat kekentalannya...jika masih agak terlalu kental boleh di tambah lagi airnya )
Campur tepung garut dan air, aduk hingga larut, sisihkan

Bahan 2 :
125 gram gula aren atau gula merah yang warnanya coklat tua.( boleh di tambah jika suka manis )
400 ml air
2 lembar daun pandan
Masak air , gula dan daun pandan hingga gula larut, saring.

Bahan 3 :
50 gram kelapa parut kasar dan sedikit garam, aduk rata lalu kukus untuk  lapisan.

Didihkan kembali air gula, masukkan larutan tepung garut, lalu masak sambil di aduk hingga menajdi adonan yang kental dan bening. Awalnya memang adonan keliatan menggumpal2..tapi jangan khawatir..aduk terus saja di api kecil hingga adonan bening dan halus. Lalu tuang di loyang yang di alas plastik. Padatkan. Biarkan hingga benar2 dingin..baru di potong2. Ketika masih panas..adonan ongol ongol ini seperti lengket2..tapi ketika sudah dingin akan mudah di potong. Alasi pisau dengan plastik agar potongan ongol ongol rapi dan halus. Gulingkan di kelapa parut. Sajikan.
Note : Jika teman2 susah cari tepung garut.....aku jual lho...jika butuh email aja di bundadidi@gmail.com atau lewat contact form di atas blog ini ya. Asli impor dari Yogya lho tepung garutku..hihi. Jadi masih yang tradisional ya..warnanya krem kekuningan...bukan yang putih bersih kayak buatan pabrik...atau produksi mesin penepung modern. Setelah bergelut dengan berbagai macam tepung..akhirnya aku tau..bahwa semakin cangiih proses penepungan atau mesinnya makan hasil tepung apapun akan semakin putih warnanya. beda dengan proses penepungan secara tradisional..itu hasil tepungnya nggak bisa cerah atau putih bersih. Jadi harganya lebih terjangkau dech..di banding dengan yang di pasaran..yang udah mahal ya tepung garutnya.








Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts