Laporkan Penyalahgunaan

Kangen makan *Thontho*



Hihi..Thontho..apa itu..mungkin banyak yang nggak tau ya teman2 makanan ini. Bentuknya sich cute ya teman..bulat2 imut kayak kroket..tapi ini terbuat dari kelapa parut aja...hihi. Makanan ini adalah lauk kendurian di tempatku di Yogya..biasanya buat lauk nasi golong atau nasi gurih..beserta lauk pauk lain untuk pelengkap nasi besekan / kendurian. Dulu jaman kecil..namanya anak2 ya suka ya..karena bentuknya yang bulat2 garing dan gurih..apalagi di makan sama nasi gurih gitu kok ya enak banget. Thontho ini mirip sama rempah kelapa..tapi lebih simpel bumbu2nya.

Nah..tadi tuch pas lagi telp ibuku. Seperti biasa setelah menanyakan keadaan beliau sepulang dari Jakarta kemaren..kami ngobrol ngalur gidul seru. Ya..memang..walaupun pulang ke rumah nggak bisa sering2..tapi kalau telp ibuku ya sering. Beruntungnya memang jaman sekarang ini ya teman2..jarak dan tempat tinggal terpisah ndak perlu membuat kita jauh dari keluarga. Dari kemaren tuch aku telp ibuku udah kayak minum obat..3 kali sehari..hihi. Soalnya ibuku habis dari Jakarta..pulang pergi naik pesawat..sama Eyang kakungnya Yodha..kan jadi kawatir gitu..mana sama Mba ku nggak di jemput di Yogya..jadinya ya agak kawatir juga..namanya orang tua. Walau naik pesawat ya udah sering..tapi kalau sendirian di Bandara dll kan kasian juga..takut nyasar salah masuk pesawat, ketinggalan pesawat dll..hihi. Tapi untungnya ibuku di usia beliau yang udah tua..tetep daya ingatnya tinggi..karena memang suka bepergian..kan kakak2 ku byk di luar kota juga. Jadi..pas aku tanya.."Kemaren salah pesawat ndak?"..dll..malah ketawa beliau.."salah yo kari takon satpam"..kata beliau...hihi. Dan cuek pula..ke Jakarta naik air asia teman2..eh..jadwal jam 7 pagi..molor sampai jam 12 siang kemaren. Kalau kita mah udah marah2 kali ya..saking bete nunggu di Bandara..kalau ibu bapak ya pada sabar aja nunggu di Bandara..geli aku. Aku bilang kok nggak pulang aja dulu. Tapi bagaimanapun aku bersyukur  sama Tuhan..karena orangtuaku masih sehat dua2nya..dan masih aktif..sibuk mengerjakan apa2 sendiri di rumah. Makanya kalau ada acara ke tempat kakakku di Jakarta mesti langsung tolak balik..ndak mau lama2..katanya.."Malah capek kalau di Jakarta..cuma di suruh makan tidur..makan tidur"..hihi. Ya..namanya juga orang tua ya teman2..seenak2 nya di tempat anak..lebih suka dech di tanah tumpah darah sendiri..di kampung..hihi. Kayak tadi aku tanya..lagi apa ibuku gitu..eh katanya lagi masakin kakung...bikin *thontho*. Walah..ya gitu dech..ibuku itu kayak aku..ndak mau diam..padahal kalau cuma makanan yang sering di kirim sama kakak2 ku yang di Yogya..eh..tetep..tiap hari masakin kakungnya Yodha sendiri juga. Oh..aku malah jadi kangen juga makanan jaman kecil itu. Akhirnya setelah telp ibuku..langsung buat dech karena kebetulan ada stock kelapa di kulkas. 

Tapi Aku belum bisa bikin *thontho* yang tanpa telur,.hihi. Kalau ibuku bikin itu tanpa telur nggak ambyar lho di goreng teman2..kalau aku kok belum canggih..hihi..jadi buat perekatnya..tetep ku tambah putih telur dikit. Tapi..rasanya tetep sama kok kayak yang di buat ibuku..hihi. Resepnya mau di share ndak ya..pada doyan nggak ya teman2..makanan ndeso & jadul gini..hihi. Tapi nggak pa2 dech..buat melestarikan makanan tradisional..tetep di tulis aja ya..^^
Thontho

Bahan :
1/2 butir kelapa setelah tua..setengah muda..nah lho..bingung nggak..pokoknya yang agak muda gitu lho teman2, parut panjang.
1 butir putih telur
Kaldu ayam bubuk 1/4 sendok teh dan garam secukupnya
Gula pasir 1/4 sendok teh ( aslinya nggak pake..aku buat penyeimbang rasa gurih aja sich )

Bumbu halus :
2 siung bawah putih
1/4 sendok teh ketumbar
1 lembar daun jeruk

Cara membuat :
Aduk rata semua bahan. Bentuk bulat2 kecil, lalu goreng di minyak panas hingga garing bagian luarnya. Sajikan.

Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts