Laporkan Penyalahgunaan

Petulo Samakah Dengan Putu Mayang ?



Petulo..dan putu mayang..banyak yang mengganggap sama kedua jajanan tersebut ya. Nggak salah juga sich..karena adonan dan cara pembuatannya memang mirip. Tetapi setelah sering aku baca2 di majalah sedap..itu memang sedikit berbeda. Petulo..yang merupakan jajanan khas Malang ini..biasa di bentuk bulat keriting..kayak empek2 keriting, kemudian di nikmati dengan kuah kocor atau santan dan gula merah cair ( kinco ) Kalau putu mayang di Jawa..yang sering aku makan dulu..biasa di hidangkan kering atau berkuah..bentuknya seperti gethuk lindri yang di gulung pipih..sering di jual barengan sama ketan lopis..cenil..klepon dll. Sayangnya sekarang di pasar2 tradisional..putu mayangnya udah nggak asli di cetak dan di bentuk pakai alat putu mayang dan dari adonan tepung beras...tapi para pedagang jajanan..lebih suka versi praktis..pakai bihun yag di kukus dan di beri warna warni..rasanya tentu saja ya berbeda.

Aku lagi mau rajin bikin petulo atau putu mayang nich teman2..gara2 udah punya cetakan yang bagus banget..hihi..alhamdulillah minggu kemaren dapat kiriman cetakan putu mayang impor dari Malaysia..yang keren dari mba Sari di Bandung..makasih banyak ya Mba atas perhatian dan hadiahnya..GBU. Suka banget dech..soalnya cetakan putu mayangnya modern..dari plastik..enak banget di pakai..mudah dan aneka bentuk lubangnya  banyak tersedia..ada yang lubang untuk bikin kue akar kelapa juga kayaknya ya..nanti aku coba juga. Yodha aja suka..sampai request mau bantuin kalau bikin kue pakai alat ini..katanya..hihihi.

Ini uji coba pertama pakai cetakan baru..wah tadi sebelum di kukus itu cakep banget hasilnya..mulus dan bentuknya cantik2..eh pas ngukus kok aku kelamaan..jadi rada melebar bentuknya..hihi.memang seharusnya ngukusnya cukup sebentar saja..karena sebenernya kan udah adonan setengah matang. Petulo atau putu mayang ini aku pakai adonan sama..cuma aku buat dua bentuk dan beda cara makannya,..yang petulo aku pakai kuah santan..sedang yang putu mayang pakai kelapa parut aja .Tapi tadi ki aku ngukus sambil nonton vampire procecutor 2 di channel M..lagi seru2nya..omg..lupa dech kalau ngukus putu mayang..hihihi. Jangan di tiru ya teman2..kalau ngukus yang sebentar waktunya lebih baik di tunggu saja..hihi. Ya nggak pa2 dech putu mayang perdana dengan cetakan baru nich..tetep di posting..biar besok2 kalau bikin ingat ngukusnya nggak boleh lama2..hihi. Kali ini aku coba petulo resep dari majalah sedap. Hasilnya lumayan lembut  dan mudah di bentuk..cuma rasa meleber..karena aku kelamaan ngukusnya..^^

 Petulo / Putu Mayang

 Bahan Petulo:
150 gram tepung beras
1 sendok makan gula pasir
1/2 sendok teh garam
300 ml santan dari 1/2 butir kelapa
50 gram tepung sagu
2 tetes pewarna hijau muda
3 tetes pewarna merah muda , plus kuning kalau aku..^^

Bahan Saus:
1.000 ml santan dari 1/2 butir kelapa ( aku cuma buat separonya )
1/4 sendok teh garam
10 lembar daun pandan, dipotong-potong

Bahan Sirup Gula Merah: ( aku buat separonya )
250 gram gula merah, disisir
100 ml air
1 lembar daun pandan

Cara membuat:
Petulo: larutkan tepung beras, gula pasir, garam, dan santan.
Masak diatas api kecil sambil diaduk sampai bergumpal. Angkat.
Pindahkan ke mangkuk. Tambahkan tepung sagu sedikit-sedikit sambil diuleni sampai rata.
Bagi 2 adonan. Satu bagian tambahkan pewarna hijau muda. Uleni rata. Satu bagian tambahkan pewarna merah muda. Uleni rata.
Masukkan dalam cetakan petulo.Tekan dan bentuk bulat.
Letakkkan di atas daun pisang yang diolesi sedikit minyak.
Kukus 15 menit diatas api sedang sampai matang. Angkat dan sisihkan.
Saus: rebus santan, garam, dan daun pandan diatas api kecil sambil diaduk sampai mendidih dan harum pandan. Angkat dan sisihkan.
Sirup gula: rebus gula merah, air, dan daun pandan sampai kental. Angkat dan sisihkan.
Sajikan petulo dan ketan dalam mangkuk. Masukkan sausnya dan tambahkan dengan sirup gula.

Nah..kalau putu mayang yang aku tau dan sering makan bentuknya seperti ini nich..seperti gethuk lindri..cuma ini ya rada melebar tadi.karena kelamaan ngukus bareng petulonya..hihi.


Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts