Laporkan Penyalahgunaan

Donat Pong


Masih..dalam rangka mengekplorasi snack2 jadul..kemaren pas ada waktu sempat bongkar2 koleksi tabloid lama..dan aku nemuin salah satu snack jadul yang menarik perhatianku untuk di coba...yaitu donat pong..atau ada yang nyebut juga kerupuk donat pong. Ini adalah snack jadul banget..nggak tau sekarang masih ada nggak ya..yang jual. Karena penasaran..aku sempat browsing2 juga..dan ternyata masih ada sich beberapa yang jual online..tapi kalau yang mengulas resepnya belum ada sama sekali. Baiklah..jadi daku yang pertama menulis resep dan melestraikan jajanan kuno ini di blog...hihi. Walau juga nyotek dari tabloid koki edisi lama sich resepnya..karena aku belum pernah bikin sendiri sebelumnya.

Kerupuk donat pong ini..sebenernya mirip2 widaran..terbuat dari tepung ketan dan di goreng hingga kering dan renyah, kemudian di balut besta gula pasir. Bedanya dengan widaran..kalau widaran kan memakai telur utuh..sedang kerupuk donat pong ini..memakai putih telurnya saja..jadi hasilnya lebih ringan dan renyah..bisa kopong gitu dalamnya. Mungkin itu juga kenapa di namain donat pong ya teman2..karena kuenya berbentuk donat dan kopong bagian dalamnya. Nah..dulu sich jaman kecil aku suka kue ini..ya namanya anak2..siapa sich yang nggak tertarik dengan kue warna warni dan bercitarasa manis. Untuk dech nemu resepnya..jadi bisa buat sendiri sekarang.

Oke..buat teman2 yang suka kue2 jadul..semoga bisa nambah wawasan ya..tentang kue2 jadul Indonesia..atau jika nggak malas..silahkan di coba juga. Soalnya memang bikin kue ini musti sabar gorengnya..lama..hihi..dari minyak dingin dulu..baru di panaskan dan di goreng dengan api kecil hingga benar2 kering dan renyah. Aku hitung2..sekali goreng itu bisa sekitar 15 menit sendiri kemaren..hihi. ya memang..jajanan jadul dulu memang unik2 ya teman2..salut dech sama orang2 dulu yang sabar dan telaten mbikinnya. Maknay sekarang jarang yang buat lagi kali ya..karena prosesnya yang musti telaten dan sabar. aku kemaren iseng di proses menggoreng ke berapa gitu..langsung tak masukin ke minyak panas adonannya..hasilnya memang berbeda...nggak bisa mulus..nggak mau ngembang dan mledos kalau langsung minyak panas. Tapi kalau dari minyak dingin dulu itu hasilnya jadi mulus..mengembang bagus dan nggak mbledos..unik banget ya teman2..^^

Oke dech..aku tetep tulis saja ya resepnya buat di simpan di sini..itung2 buat melestarikan jajanan jadul favoritku dulu..dan udah kesampaian nyoba sendiri..hihi. Jadi kalau sekali waktu kepengen lagi ya tinggal bikin lagi aja..^^

Donat Pong 

Bahan :
Putih telur 300 ml
Tepung ketan 375 gram
Tepung tapioka 6 sendok teh
Air kapur sirih 6 sendok teh
Garam 1/2 sendok teh
Gula halus 3 sendok teh
Pewarna makanan merah, kuning , hijau secukupnya

Bahan besta :
Gula pasir 150 gram
Air 60 ml

Cara membuat :
Kocok putih telur hingga kaku dan mengembang
Masukkan tepung ketan , tepung tapioka, dan bahan lain. Aduk rata hingga jadi adonan kalis dan mudah di bentuk. Jika perlu misal adonan masih kering boleh di tambah sedikit air.
Bagi adonan jadi 3 bagian, beri pewarna berbeda. 
Ambil sedikit adonan, tekan bagian tengah hingga berbentuk seperti donat.
Masukkan ke dalam minyak dingin secukupnya sesuaikan ukuran wajan dan minyak yang di pakai ya..pokoknya harus terendam minyak menggorengnya. 
Panaskan wajan berisi adonan dan minyak dingin, dengan api kecil, diamkan hingga adonan mengapung. Jika sudah mengapung sesekali putar2 donatnya agar matang merata hingga kering.
Dinginkan.
Panaskan bahan besta dengan api kecil hingga berambut dan kental, masukkan donat pongnya..lalu aduk cepat dan matikan api.
Simpan di toples ketika sudah dingin





Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts