Laporkan Penyalahgunaan

Tips Menguleni Adonan Roti Atau Donat


Roti..atau donat..adalah salah satu cemilan yang harus di uleni dalam proses pembuatannya..jika kita tidak punya bread maker atau mixer yang mahal2..macam heavy duty dll. Tapi kita masih bersyukur kok teman2..kita juga punya alat yang tak kalah canggih..pemberian YME..yakni kedua tangan kita. Dengan alat kedua tangan kita ini pun kita bisa kok bikin roti ataupun donat dll adonan yang perlu di uleni. Nah..masalah menguleni adonan ini yang harus di perhatikan dalam hal pembuatan roti atau donat yang memang harus di uleni ya adonannya. Karena sekarang sich banyak juga resep2 yang nggak perlu di uleni..salah satunya kayak donat yang pernah ku posting dulu. Tapi..kadang2 kalau aku ya tetep rindu citarasa donat atau roti yang di uleni..nggak tau apa karena butuh usaha dan perjuangan bikinnya itu yang seru..jadi kalau liat hasilnya enak..bagus dan mengembang sempurna..jadi lebih puas gitu..ada kebahagiaan tersendiri..hihi.

Proses menguleni adonan roti..atau donat ini juga yang kadang membuat teman2 yang baru belajar masak rada keder ya buat mencoba bikin roti sendiri di rumah..ayukk semangat ya..kalau tidak mencoba nggak bakalan bisa kan..tidak sesusah yang di bayangkan kok. Baiklah..walaupun aku bukan ahli bikin roti atau donat..tapi lumayan sering mencoba..dan dulu awal2 sering gagal juga..nah..dari situ aku selalu belajar dan belajar terus..sampai akhirnya tau trik2nya dan belajar sana sini..istilah bekennya*learning by doing*..itulah yang aku lakukan terus menerus..sampai akhirnya..sekarang..alhamdulillah..jarang gagal kalau bikin roti ataupun donat yang di uleni. Nah..karena itu aku mau share aja ya sedikit tips2 menguleni adonan..berdasar pengalamanku aja sich..semoga bermanfaat buat teman2 yang lagi belajar baking ya..^^

Tips menguleni adonan roti atau donat :
  • Timbang bahan2 adonan dengan akurat ya teman2..untuk bahan2 kering sesuai resep..kalau cairan bisa fleksibel..karena semua tergantung kelembaban tepung..bahan tambahan dll..misal adonan yang di  tambah kentang..labu..ubi dll..tentu saja berbeda2 penambahan airnya. Agar jumlah takaran akurat..ya perlu punya timbangan..atau paling nggak punya cup atau sendok takar khusus buat di dapur..murah kok beli yang plastik tuch ada yang cuma 15 ribu satu set, karena dari ukuran gram..bisa kok di konversi jadi ukuran cup atau sebaliknya...liat di sini ya takarannya. Daripada main kira2 takaran bahannya..ntar kecewa lho hasilnya nggak seperti yang di harapkan.
  • Bahan2 kering di campur terlebih dahulu, baru masukkan telur ( jika pakai..karena ada juga roti2  yang nggak perlu telur, contohnya di foto roti pia yang ku buat ini..tanpa telur lho. ) dan cairan sedikit demi sedikit ya..jangan langsung di tuang semua..jika sekiranya sudah kalis..cairan nggak perlu di masukkan semua, uleni hingga adonan benar2 kalis. Kalau adonan belum kalis banget nggak pa2..nggak usah buru2 di tambah air..karena nanti pas di tambahin  margarin atau mentega adonan akan melemas sendiri kok. Lalu masukkan garam dan bahan lemak, bisa margarin atau mentega, lalu uleni lagi hingga benar2 kalis dan elastis. Pas bahan lemak di tambahkan..memang awalnya terkesan jadi basah adonanya dan nggak mau nyampur..tenang..ndak usah panik..uleni terus saja sambil di tarik2 dengan kedua tangan, nanti lama2 akan tercampur rata juga mentega dan adonannya dan akan semakin mulus dan enak di tangani adonannya. 
  • Tehnik menguleni adonan yang mudah kalis yaitu pakai tehnik nyuci baju..hihi..walau sekarang udah banyak yang pakai mesin cuci..masih ingat kan tehnik mencuci baju jaman dulu teman2..yaitu adonan di tarik dan di lipat ke arah kita..di banting2..dll..pokoknya persis kayak kalau nyuci baju itu dech..hihi..* bahasa yang aneh..maaf ya teman2..mudah2 an mudeng dech. Jika perlu boleh kok di tonjok2 juga adonannya..atau di banting2..jadi..kalau lagi sebel sama pacar..boleh kok sebelnya di lampiaskan dengan bikin adonan roti..hihi. Sapa tau pacarnya mau bantuin..kan jadi ilang sebelnya dech..seru berdua bikin adonan roti di dapur..* Halah..ngelantur ke mana2.*.
  • Adonan roti yang udah kalis dan elastis..cirinya adonan tuch mulus..enak di pegang..jika kita tarik dan buka pakai kedua tangan ..kayak terbentuk serat2 adonan  gitu lho teman2..nah..adonan yang seperti itu..siap di fermentasikan..atau di istirahatkan..tujuannya apa..? Biar adonan relax..santai dan bisa terbentuk pori2 adonannya. Tapi..ingat..ingat..jangan di tinggal jalan2 ya adonan yang sudah di fermentasikan..apalagi di diamkan semalaman..ntar nangis lho adonannya..hihi. Karena adonan roti atau donat ini kan memakai ragi yang lumayan banyak ya teman2..jadi jika proses fermentasinya kelamaan..nanti apa yang akan terjadi ?..Adonan jadi over fermentasiya..adonan jadi terlalu berpori...susah di bentuk..lembek dan yang jelas..rasanya sudah tidak enak..jadi asam..atau pahit. Berbeda jika ragi yang di gunakan cuma sedikit..misal..adonan pizza yang tanpa di uleni..di luar kan banyak resepnya..itu bisa di inapkan adonan..itupun tetep masuk kulkas..karena suhu dingin kulkas..menghambat kerja si ragi. 
  • Hal yang mempengaruhi adonan mengembang atau tidak ketika di fermentasi..selain tehik menguleni yang benar, juga..keadaan ragi..masih berfungsi..atau masih hidup nggak. ragi itu mikroorganisme hidup teman2..jadi jika terkena panas tinggi dia juga bisa mati..makanya..kalau habis make ragi dan masih sisa..bungkus lagi rapat2..dan simpan di kulkas ya. Jika sudah lama nggak di pakai ..lebih baik di tes dulu..apakah ragi masih berfungsi atau tidak..caranya..ambil sedikit ragi instan, beri air hangat dan sedikit gula..jika masih hidup..maka ketika di diamkan selama minimal 15 menit..dia akan naik dan berbusa airnya. Oh ya..musuh ragi selain air panas adalah garam..jadi pas nyampur awal adonan..jangan sampai ketemu langsung sama si garam ya teman2..bisa ngambek lho raginya..hihi..makanya garam selalu di tambahkan terakhir saja..biar aman..:)
  • Apa lagi ya..oh iya..setelah adonan di fermentasi..adonan yag berhasil..adalah yag sudah naik dua kali lipat adonan awal..jadi tergatung cuaca juga sich..kalau pas musim hujan..yang mungkin sedikit lebih lama..misal 15 menit gitu masih oke lah..masa fermenatsinya..yang penting udah jadi naik dua kali lipat volumenya ya. Nah..sebelum kita bentuk..perlu kita kempiskan dulu tuch adonan..agar gas yang ada di dalamnya terbuang..caranya..mudah..cukup di tonjok aja tuch adonan..hihi. Adonan yang baik..jika kita tonjok pakai tangan..nggak bakal lengket atau nempel di tangan kita.
  • Selanjutnya proses memotong2 adonan dan menimbangnya agar sama bentuk rotinya. Proses ini harus di lakukan dengan cepat ya..karena proses kerja si ragi kan tetep jalan terus. Setelah di potong2 dan di timbang..lalu bulatkan potongan agar adonan kembali terbentuk dan rata. lalu diamkan kembali selama 10 - 15 menit..ini di sebut fermentasi kedua. Tujuannya agar adonan rilex kembali dan halus permukaannya. Setelah itu..tinggal di proses dech di bentuk2 sesuai selera, lalu di oven hingga matang. Mudah kan teman2..ada yang belum jelas..tunjuk tangan..hihi..dan silahkan tinggalkan pesan..^^
Semoga bermanfaat ya....^^

Oh ya..foto di bawah dan di atas..adalah contoh adonan roti dan hasilnya..walaupun roti pia ini tanpa telur..tapi bisa mulus dan empuk lembut juga lho hasilnya teman2..kalau tehnik menguleni adonannya benar. Resepnya udah pernah ku psoting ya dulu..di sini . Besok libur kan teman2..yukk belajar bikin roti..abis nyoblos para caleg..jangan lupa pilih aku ya !..no 1..dari partai sendok garpu..hihi..* gubrak..berasa nyalon 
jadi caleg ya teman2..lol..*






Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts