Laporkan Penyalahgunaan

Nasi Goreng Bu Djaikem Ungaran...Dulu dan Kini..^^


Buat teman2 yang tinggal di Ungaran dan sekitarnya..pasti tahu dong ya..nasi goreng yang cukup legendaris...yaitu nasi goreng bu Djaikem. Bahkan konon..kata suami..nasi goreng ini..dulu memang enak sekali..dari jaman suami masih kuliah..sudah terkenal sampai Semarang..dan suami sering makan di sana..tapi kini...setelah di kelola generasi penerusnya..bukan bu Djaikemnya lagi...kata suami..sudah berbeda jauh...tidak seenak dulu rasanya. 

Baiklah..dari pada penasaran..yukk mari kita buktikan..hihi. Akhirnya iseng dech Minggu kemaren kita ke sana lagi. Padahal..dulu..jaman awal2 lagi nge top salah satu acara wisata kuliner di tivi..kan ada liputan tenntang nasi goreng bu Djaikem ini..dan pak hostnya bilang..bahwa nasi goreng di sana..adalah nasi goreng palig enak sedunia..hihi..akhirnya dulu terprovokasi juga ke sana...tapi cuma beli di bawa pulang..dan warungnya masih tenda gitu. Rasanya dulu masih ingat aku..biasa banget sich menurutku..dan kata suami memang jauh berbeda dengan jaman dulu masih di pegang Ibu Djaikem sendiri. Kata suami dulu itu memang enak sekali nasi goreng babatnya. 

Nah..kok ya kemaren..iseng lagi penasaran nyoba lagi..setelah baca liputan di salah satu tabloid kuliner..tentang nasi goreng bu Djaikem ini..yang katanya sudah pindah jadi warung permanen yang bersih dan rapi..dan lebih besar. Akhirnya ya terprovokasi lagi ke sana..dengan harapan..ya..siapa tahu aja..kalau udah pindah ke restoran gitu tempatnya..jadi lebih enak..hihi. Dan..ternyata..harapan kami terlalu tinggi..masih biasa aja nasi gorengnya. Untung aku pesan babat gongso juga..dan babat gongsonya enak..jadi nggak terlalu kecewa. Tapi..nasi goreng babatnya ini lho..yang jadi signature dish..*alah..ketinggian bahasanya ya,...hihi* ..atau jadi icon warung ini..kok malah biasa aja rasanya..masih jauh dari kata..istimewa..hihi. Tapi ya ndak masalah sich..untung harganya murah...jadi nggak nyesel2 amat..hihi..dan memang sudah di niatin karena penasaran lagi. Jadi..suamiku cuma senyum2 aja..ya kan udah di bilangin....kalau jaman dulu memang enak..tapi sekarang..udah nggak kayak dulu lagi..kata suamiku gitu..hihi. Ya..begini dech..biasa...korban libutan media..yang selalu bilang..enak....di setiap liputan wisata kulinernya..hihi...jadi suka penasaran gitu.

Tapi beneran kok..dari penampakan nasi goreng babatnya memang biasa banget ( foto pertama ),..kurang menggugah selera. Seharusnya,...nasi goreng babat itu kilong2 mengkilat kecoklatan..berkecap dan sedikit berminyak..bumbunya banyak..jadi terasa gurih..dan babatnya itu juga banyak dan terasa..kalau di Semarang. Lha ini..penampilannya kok masih putih gitu..dan rasanya pun agak tawar. Yodha..yang nasi goreng mania pun..cuma mau beberapa suap..itupun setelah aku tambahin kecap sendiri..padahal..biasanya lahap kalau makan nasi goreng..apalagi buatan mami ya Kak..hihi. Jadi..sangat sungguh di sayangkan dech..jika sudah mempunyai nama besar..sudah di kenal..sudah sering di liput media  macam2..tapi penerusnya tidak bisa merpertahankan kualitas dan rasanya ya..semoga jika banyak yang mereview secara jujur seperti ini..bisa menjadi kritik saran yang bermanfaat ya buat para pelaku usaha kuliner. Mudah kok solusinya..tinggal di perbaiki rasanya..pasti sipp lagi dech...dan akan semakin maju usahanya.
  • Nasi goreng kambing
  • Babat Gongso..enak..tapi porsinya dikit banget...babatnya...hihi..ya iyalah..cuma 10 ribu kok minta banyak ya..hihi
  •  Warungnya..cukup bersih dan nyaman.
  •  Harga..murah..meriah..^^




Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts