Laporkan Penyalahgunaan

Putu Bambu


Pas pulang ke Yogya kemaren..iseng cari bambu di pekarangan..eh ada yang kecil2..langsung dech..iseng aku bawa pulang ke Semarang...niatnya sich..mau buat putu bambu gitu..yaitu putu dari tepung beras yang di cetak pakai bambu kecil2. Kemaren..langsung praktek..pakai tepung beras kemasan..hemm..hasilnya belum sesuai harapan..belum bisa kayak putu bambu di tukang putu keliling yang sering lewat depan rumah. Hihi..iseng banget ya teman2..lha wong tiap hari ada yang jualan di depan rumah kok ya repot2 pengen bikin sendiri. Yach..begitulah diriku..selalu penasaran untuk membuat sendiri jajan pasar yang unik di rumah. Selalu tertantang gitu..paling tidak..sekali dech pernah mencobanya sendiri..biar nggak penasaran. 

Makanya kemaren langsung mencobanya..tapi ternyata tidak semudah bayanganku..hasilnya belum selembut kalau beli. Oke dech..pertama gagal..nggak masalah..musti berguru langsung ke ahlinya dulu. Siapa kah gerangan ahlinya? Tukang putu keliling tentu saja..hihi.Jadi..tadi pagi begitu denger suara ngung..ngung..suara khas tukang putu bambu keliling..langsung lari ke depan rumah..manggil pak tukang putu..terus pesan dech 10 buah..harganya murah sich..cuma 6 ribu saja. Nah..misi selanjutnya..ngulik resepnya..pertama beramah tamah dulu dech dengan bapak penjualnya..hihi..terus..lama2..nanya in cara bikinnya gimana. Wah...untung Bapaknya ramah..dan dengan jelas mau njelasin cara buatnya...sehingga taulah aku..bahwa ternyata musti pakai tepung beras yang asli dari numbuk sendiri..supaya hasil putunya enak dan lembut..ternyata..begitu ya..makanya kemaren aku bikin dari tepung beras kemasan kurang oke hasilnya. Makasih ya pak..ilmunya..!

Jadi..cara bikin putu bambu ini..kata bapak penjual putu..harus pakai beras asli. Beras di rendam dahulu selama 5 jam, lalu di tiriskan dan di tumbuk sampai halus. Selanjutnya..tepung beras di beri sedikit garam dan di kukus hingga setengah matang..dan menggumpal. Setelah itu..diamkan dulu sampai dingin, baru di ayak di saringan berlubang besar hingga jadi adonan yang berpasir. Setelah itu adonan di angin anginkan hingga kering. Tadi memang aku sempat meminta sedikit adonan mentahnya..emang hasilnya kering dan berpasir gitu..tapi kata bapaknya itu sudah setengah matang..karena sudah di kukus tadi. Nah..selanjutnya..tinggal proses mencetak dan mengukusnya. Pertama panaskan pengukus. Kalau di tukang putu sich...pengukusnya khusus ya..sudah dalam poisis panas terus...ada lubang2nya gitu..kalau di tutup bisa bunyi ngung..ngung gitu...juga sekalian sebagai tanda kalau putu bambu lewat. Nah..kalau tutupnya di ambil..jadi nggak berbunyi ngung2 lagi..dan di buat ngukus putunya. Tapi.kayaknya pakai kukusan biasa juga nggak masalah dech asal adonannya udah bener. Nah..setelah kukusan panas..ambil cetakan dari bambu kecil..bentuk silinder. Sebelumnya adonan yang sudah masir tadi..di beri sedikit kelapa parut dan di perciki sedikit air supaya lembab..kemudian di masukkan ke cetakan putu bambu..tapi jangan di tekan..cukup di masukkan secukupnya sampai separo tinggi cetakan..kemudian di beri gula merah ..lalu di tutup lagi dengan adoan putu. Selanjutnya di kukus dalam keadaan berdiri..selama sekitar 5 - 10 menit tadi ya kayaknya...mateng dech..sajikan dengan kelapa parut. 

Hasilnya..memang enak banget putu bambunya..lembut..gurih dan aroma asli dari tepung beras..di padu sedikit manis dari gula merah dan cocolan kelapa parut..wah2..enaknya di makan pas hangat2 gitu, Wah..jadi semakin penasaran buat bikin sendiri di rumah..tapi..apakah daku sanguup untuk menumbuk berasnya?...hihi..seandainya bisa pakai grinder..mungkin aku mau coba dulu dech besok. Masih penasaran soalnya. Oh ya..kalau nggak ada cetakan bambu..no problem lho..bisa di cetak di mangkuk atau cetakan kecil2..namanya jadi putu mangkuk..hihi..ada kok aku liat liputannya di afc kemaren2 di Singapura atau di Malasya gitu..ada penjual putu mangkuk yang terkenal di sana. Jadi..di mana2 ada ya..putu begini. Oke dech..ini dia penampakan putu bambu ya teman2..tapi ini bukan buatanku..hasil beli tadi di tukang putu keliling..hihi..sekalian belajar dan ngulik resepnya..semoga nanti aku bisa bikin sendiri juga..kalau berhasil..pasti aku share di sini dech.


Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts