Laporkan Penyalahgunaan

Resep Dawet Ireng Khas Purworejo


Dawet Ireng..adalah dawet berwarna hitam khas Purworejo Jawa Tengah. Warna hitamnya bukan dari pewarna makanan, tetapi menggunakan air abu merang. Rasa dan aromanya pun jadi berbeda dari dawet2 biasa, karena air merang, selain sebagai pewarna alami, juga menyumbang tekture yang sedikit kenyal enak dech pokoknya dawet ireng ini. Karena fungsi air abu merang memang selain sebagai pewarna hitam alami di aneka jajanan tradisional..juga sebagai bahan pengenyal alami. Untung sisa abu merang dari Yogya kemaren masih ada dikit..jadi bisa di buat dawet ireng ini..cocok banget kan buat minuman segar di bulan puasa ini. Jika tidak ada abu merang, ya ganti pakai pasta pandan aja teman2..jadi dech dawet ijo biasa..jika mau coba.

Benar2..ini dawet terenak dech dari aneka dawet yang ku sukai..hihi..*lebay maning*...yapp..aku suka sekali dawet..dari yang berbahan tepung beras aja, dawet yang pakai sagu atau di sebut juga cendol..dawet hungkwe...atau yang pakai tepung garut juga enak..bahkan dulu aku pernah bikin dawet..pakai tepung ketan..enak juga lho..^^ Jadi buat yang suka dawet..ayook bikin sendiri di rumah ya teman2..lebih murah dan bersih tentunya..dan mungkin bisa menjadi alternatif menu minuman pembuka buat buka puasa nanti sore ya . Selamat mencoba..^^
Resep Dawet Ireng

Bahan :
60 gram tepung beras
50 gram tepung tapioka
600 ml air
5 sendok makan abu merang, di larutkan dengan 100 ml air, endapkan , atau saring dengan saringan halus, sisihkan.
1/2  sendok teh garam

Bahan Sirup :
250 ml sirup gula merah kental. ( Resep liat di sini )

Bahan kuah santan :
400 ml santan dari 1/2 butir kelapa
1/2 sendok teh garam
2 lembar daun pandan

Pelengkap :
Es batu / es serut secukupnya

Cara membuat :
Bahan dawet : Larutkan tepung beras dan tapioka, air abu merang, garam.
Masak sambil di aduk sampai meletup2 dan menjadi bubur kental.
Tuang dalam cetakan dawet, tekan2 sampai keluar dan tampung di air es.  ( karena cetakan dawetku menghilang tertimbun barang2 lain di gudang..dan males mbongkarnya aku kemaren pakai serok berlubang aja nyetaknya..bisa juga kok..hihi..
*cara sesat*..atau pakai cetakan putu mayang juga bisa..cuma dawetnya panjang2..kayak mie..hihi..jadinya )
Rebus kuah santan sampai mendidih, dinginkan.
Sajikan dawet dengan kuah santan, sirup gula merah dan es batu dan nangka jika suka.






Nah..menu minumannya udah ..jika perlu inspirasi menu utama buat buka puasa..aku udah posting kemaren dan hari ini..yang suka Pindang Ayam Khas Kudus..klik  sini resepnya ya..atau suka Pindang Iga Cemplung Khas Jaw Timur..resepnya klik di sini. Selamat mencoba.


Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts