Laporkan Penyalahgunaan

Gudeg Yogya... Buatan Sendiri..Komplet..Plus Step By Step Cara Pembuatannya...^^

Bikin gudeg komplit..benar-benar seperti *maha karya* di dapur teman-teman..hihi..lha beneran..butuh ekstra tenaga dan kesabaran. Masak gudegnya sendiri butuh waktu lama..bisa setengah hari sendiri..di masak dengan api kecil..sampai benar2 jadi gudeg yang kering dan tanpa kuah. Setelah itu masih di peram dulu sehari semalam biar lebih enak dan warnanya jadi cantik. Habis itu..masih bikin pelengkapnya dua macam..yaitu sambel goreng dan opor ayam telurnya. Sebenernya sudah sering sich bikin gudeg..cuma biasanya nggak terdokumentasi..lha pokoknya asal cepat matang dan juga langsung di makan ..nggak nunggu di peram-peram dulu. Tapi ini kemaren pas mudik..ke Yogya..bawa rambak / krecek kualitas bagus yang sempurna untuk sambal goreng pelengkap gudeg..jadinya pengen harus di dokumentasikan nich..buat panduan teman-teman..yang ingin mencoba membuat gudeg sendiri di rumah. Jadi..sebagai orang asli Yogya..dengan bangga aku persembahkan..Resep Gudeg Yogya Lengkap..Ala Ibuku..hihi..*..lebay lagi..* 

Memang gudeg yang ku buat ini..adalah gudeg Yogya..seperti yang sering di buat ibuku. Versinya gudegnya kering tapi nggak pakai daun jati , jadi warnanya alami saja..pucet pas matang..tapi keesokan harinya setelah di panasi berkali-kali akan lebih coklat dengan sendirinya. Dan..rasa gudegnya juga tidak super manis kayak kalau beli di retoran gudeg di Yogya..manisnya sedang saja..dan masih ada rasa gurih dari bumbu-bumbu lainnya juga...jadi bisa di terima lidah luar Yogya juga nich gudegnya. Telur tidak di pindang coklat..tapi di masak bareng ayam dan tahu dengan bumbu opor putih..di masak sampai kental sampai seperti terik gitu..masakan Yogya bersantan dan berbumbu seperti opor ini juga. Versi sambel gorengnya juga nggak cuma krecek saja..isinya komplet..tapi ada kacang tholo dan tempenya juga. Jadi rasanya lebih enak dan komplit dech..aku paling suka kacang tholo di sambel goreng begini soalnya. Ada juga sich beberapa penjual gudeg yang punya versi gudeg sama seperti ini yang terkenal di Yogya.
Nah..bicara soal sambel goreng kreceknya nich...paling top kalau bikin sambel goreng untuk gudeg memang pakai krecek asli dari Yogya..bentuknya bagus..rasanya lebih empuk dan enak..nggak kenyal dan aromanya nggak anyir. Jadi puas dech hari ini makan gudeg buatan sendiri..suami dan anak juga suka..jadi..capeknya hilang dech. Oke..semoga tulisanku ini berguna ya buat teman-teman..yang ingin mencoba membuat gudeg sendiri di rumah. Tapi..membuat gudeg harus sabar ya..prosesnya lumayan panjang dan lama kalau bikin gudeg..hihi. Selamat mencoba. Resepnya langsung aku tulis di step by stepnya ya..biar lebih jelas dan nggak kepanjangan postingannya..^^
  • Pertama kita siapkan nangka muda dulu ya..kira-kira separo buah beratnya sekitar 1 kg an. Pilih nangka muda yang masih benar-benar muda, yang belum ada bijinya atau bijinya masih kecil-kecil seperti ini juga boleh. Iris kecil sesuai selera.

  • Siapkan bumbu gudegnya ya. Yaitu  :
Bumbu Halus : 
Bawang merah kurang lebih 50 gram, Bawang putih 4 siung, Kemiri 8 butir, Ketumbar 1 sendok teh. 
Bumbu rempahnya : 
Daun Salam 6 lembar, Lengkuas 3 cm , Sere 2  batang, memarkan, 3 lembar daun jeruk purut,  sobek2.
 
  • Haluskan bumbu sampai halus ya. Cara menghaluskan yang mudah..begini nich..haluskan dulu ketumbar, di kasih sedikit garam, setelah halus, baru masuk bawang putih, haluskan lagi, lalu masuk kemiri, setelah halus semua, baru masukkan bawang merah dan haluskan juga. Jadi..lebih cepat dan mudah halusnya ya..bumbu-bumbunya. Kalau masih males menghaluskan bawang merah..karena harus pakai tenaga ya...tenang..bisa di parut dulu. Pakai parutan kelapa yang di alasi daun pisang..terus setelah halus..campur dech dan ulek lagi ke bumbu-bumbu lain di cobek..sampai benar-benar halus dan rata...mudah kan ! Yang penting tetep harus bau cobek ya..hihi..jangan sekali-kali masak gudeg yang bumbunya di blender..nanti rasanya kurang mantab..^^
  • Nah..selanjutnya siapkan kuali dari tanah liat atau panci biasa juga boleh..cuma lebih mantab sich..kalau pakai kuali dari tanah liat..karena nanti gudeg ini kan akan di masak dengan cara slow cooking..bisa setengah hari ..hihi..dengan api yang  sangat kecil dan biarkan dia masak perlahan dan pasti..sampai nanti matang dan kering sendiri. Jadi..masak gudeg musti sabar ya..nggak usah di nanti-nanti kapan matengnya..di tinggal aja ngerjain pekerjaan yang lain..terus nanti tau-tau udah ada  bau harum gudeg matang dech di dapur. Tapi jangan di tinggal pergi atau tidur ya..ntar gosong lagi.  Pokoknya minimal 4 jam dech masak gudeg..sampai benar-benar bumbu meresap sempurna dan nangkanya jadi empuk. Letakkan daun salam dan bumbu rempah lain di dasar panci atau kuali ya..taruh juga garam secukupnya ( sedikit dulu..nanti bisa di tambahin lagi kalau masih kurang di tengah2 proses memasaknya ) dan gula merah..yang warnanya gelap ya..kira-kira 100 - 150 gram saja dulu..nanti boleh di tambahin jika kurang kalau pas di cicipin..soalnya biarpun asli Yogya..aku tidak terlalu suka gudeg yang super manis. Aku suka gudeg aliran ibuku yang manisnya sedang saja..dan ada rasa gurih dari bumbu-bumbu lainya juga..bukan cuma menonjolkan manis gula merah saja rasanya. Jika mau bisa di tambahkan ceker ayam juga buat kaldunya..jadi dech gudeg ceker...tapi musti ceker ayam kampung ya..kalau ayam biasa..nanti hancur.
  • Selanjutnya, letakkan juga bumbu halus di dasar panci..juga kalau mau gudeg yang warnanya merah kayak kalau beli tambahkan pula 1-2 lembar daun jati ya..tapi kalau aku kurang suka aroma daun jati..jadi lebih suka gudeg yang alami saja..tanpa daun jati..biarpun warnanya kurang merah sich pas mateng..tapi nanti setelah 1 atau 2 hari di *ngat nget* ( di panasi terus..) gudegnya akan merah sendiri kok..jadi alami saja.
  • Nah..sudah siap semua..lalu masukkan nangka mudanya ya..dan tambahkan santan dari 1 butir kelapa..sampai setinggi nangka mudanya ya..( cara ibuku ^^ ..). Tutup rapat..lalu masak dengan cara slow cooking dengan api kecil dan di tinggal saja..kira2 4 - 5 jam..aku kemaren malah setengah hari full..soalnya sekalian di buat sampai kering gudegnya. Tapi jangan lupa setiap 1 jam di tengok ya.di aduk2 dan di cicipin..bumbunya sudah pas belum  manisnya..gurihnya..dll sesuaikan selera ya..^^
  • Nah ini dia buah kesabaran memasak gudegnya..sudah siap..dan sudah kering..nggak ada kuahnya lagi..jika suka gudeg yang masih berkuah..ya kurangi saja waktu memasaknya ya. Warnanya sich pas baru matang masih pucat ya..tapi tenang..nanti setelah 1 atau dua  hari..bakalan jadi coklat juga setalah sering di panasi. Tapi ini di makan langsungpun sudah enak kemaren..sudah * nyamleng * gitu kalau orang Jawa bilang..:D
  • Setelah gudeg di diamkan 1 hari..baru dech hari ini aku masak pelengkapnya , yaitu sambal goreng krecek  dan besengek ayam atau opor ayam putihnya. Untuk Sambal goreng krecek seperti biasa saja masaknya ya.
Bahan sambal goreng nya :  
Krecek yang bagus 50 gram, Kacang tholo 100 gram, Tempe 200 gram potong kotak kecil. Bumbu2nya juga standar saja : Bawang merah 8 butir, iris tipis, Bawang putih 3 siung , iris tipis dan Cabai merah sesuai selera di haluskan. Pilih cabai yang keriting ya, supaya warnanya  bisa cantik merah sambel gorengnya.  
Cara memasaknya :
Tumis bawang merah dan bawang putih sampai matang dan harum , setelah itu masukkan cabai halus, lalu tumis lagi hingga benar-benar matang ( berubah warna..liat foto ya ), lalu tuangi 800 ml santan. Tunggu sampai mendidih, baru masukkan kacang tholo, tempe dan bumbu lain seperti garam / kaldu bubuk serta gula merah. Sudah di masak sampai bumbu meresap . Siap sajikan bersama gudeg.
\
  • Nah..ini dia penampakan sambel gorengnya..merah merona..menggoda kan..^^
  • Kreceknya..so yummy..karena *impor* dari Yogya langsung..hihi
  • Oke..sambel goreng sudah siap..lanjut bikin opor ayam dan telur nya ya buat pelengkap  gudegnya. Aku tambahkan tahu juga biar tambah komplet. Tahu bisa tahu putih atau tahu kulit kuning seperti yang ku pakai ini. Soalnya kalau tahu putih pasar takutnya rada asam. Jadi aku pilih tahu goreng berkulit saja..dan juga lebih aman..tidak mudah hancur, karena opornya ini nanti akan di masak lama juga sampai kuah menyusut dan jadi seperti terik atau besengek..masakan khas Yogya juga. Bumbu opor untuk gudeg ini sama ya..kayak bumbu gudeg..bedanya kalau bumbu opor ini di tumis dahulu sampai matang.  
  • Untuk 1/2  ekor ayam pejantan atau ayam kampung, 5 buah tahu dan 3 butir telur rebus, bumbu2nya : 8 butir bawang merah, 4 butir kemiri, 3 siung bawang putih, 1/2 sendok teh ketumbar. Haluskan bumbu2, lalu tumis hingga harum. Tambahkan 2 lembar daun salam, 1 sere, 2 cm lengkuas dan 1 lembar daun jeruk purut. Tuangi santan 800 - 1000 ml, beri garam / kaldu bubuk dan gula  merah secukupnya. Masak sampai ayam empuk dan kuah mengental dengan api kecil.
  • Ini dia..penampakan opor pelengkap gudegku..sudah otentik kan..kuahnya kental dan bumbu2 meresap sempurna ke ayam dan bahan2 lainnya. 
  • Oke..gudeg komplet siap di sajikan..mari makan..nyamm..nyamm..sayangnya ada yang kelupaan tadi..bikin sambel terasi..hihi. Tapi nggak apa-apa..sudah ada cabe rawit merah di sambel gorengnya..bisa di ceplus juga kalau kurang pedas. Eh lihat tuch..gudegnya sudah berubah kan warnanya..setelah sering di gongseng dan di panasi lagi..jadi lumayan coklat..walau tidak semerah kalau pakai daun jati sich.
  • Liat dech kepala ayam jagonya....hihi..eksotis ya..*lebay..*..siap di lahap maksudnya..^^


Sumber http://www.diahdidi.com

Related Posts